Aturan PPKM Darurat, Pelaku Perjalanan Wajib Miliki Surat Vaksin

- Kamis, 1 Juli 2021 | 12:14 WIB
Ilustrasi vaksinasi Covid-19 (Ayobandung.com)
Ilustrasi vaksinasi Covid-19 (Ayobandung.com)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Rencananya, PPKM Darurat di Pulau Jawa dan Bali akan dilaksanakan pada 3-20 Juli 2021. Dalam salinan usulan PPKM darurat, terdapat aturan bagi warga yang akan melakukan perjalanan moda transportasi jarak jauh, yakni meliputi pesawat, bus dan kereta api.

Dilansir dari Suara.com, Kamis 1 Juli 2021, pelaku perjalanan diharuskan menunjukkan kartu vaksinasi. Kemudian penumpang juga diharuskan menunjukkan hasil tes PCR H-2 untuk pesawat dan antigen untuk moda transportasi jarak jauh lainnya.

"Untuk aturan bagi pelaku perjalanan moda transportasi jarak jauh yakni meliputi pesawat, bus dan kereta api, harus menunjukkan kartu vaksin minimal vaksin dosis I dan PCR H-2 untuk pesawat serta Antigen (H-1) untuk moda transportasi jarak jauh lainnya," berikut bunyi kutipan isi salinan PPKM yang dibuat Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi. 

Kemudian untuk tansportasi umum yakni kendaraan umum, angkutan massal, taksi (konvensional dan online) dan kendaraan sewa/rental), diberlakukan dengan pengaturan kapasitas maksimal 70 persen dengan menerapkan protokol kesehatan secara lebih ketat.

Untuk sektor non esensial akan diterapkan aturan kerja dari Rumah (Work From Home) 100 persen.

Kemudian di sektor essential diberlakukan 50 persen maksimum staf Work from Office (WFO) dengan protokol kesehatan, dan untuk sektor kritikal diperbolehkan 100 persen maksimum staf work from office (WFO) dengan protokol kesehatan.

Cakupan sektor essential meliputi keuangan dan perbankan, pasar modal, sistem pembayaran, teknologi informasi dan komunikasi, perhotelan non penanganan karantina, serta industri orientasi ekspor.

Kemudian cakupan sektor kritikal meliputi energi, kesehatan, keamanan, logistik dan transportasi, industri makanan, minuman dan penunjangnya, petrokimia, semen, objek vital nasional, penanganan bencana, proyek strategis nasional, konstruksi, utilitas dasar (listrik dan air), serta industri pemenuhan kebutuhan pokok masyarakat sehari-hari.

Sementara untuk supermarket, pasar tradisional, toko kelontong, dan pasar swalayan yang menjual kebutuhan sehari-hari dibatasi jam operasional sampai pukul 20.00 waktu setempat dengan kapasitas pengunjung 50 persen.

Halaman:

Editor: Nur Khansa Ranawati

Tags

Terkini

Kadin Jatim Surati Presiden Jokowi Soal Cukai Rokok

Jumat, 17 September 2021 | 19:56 WIB

Bagaimana Cara Agar Lolos Kartu Prakerja Gelombang 20 ?

Sabtu, 11 September 2021 | 09:14 WIB

Tepis Kabar Koma, Megawati Muncul ke Depan Publik

Jumat, 10 September 2021 | 15:59 WIB

Megawati Dirawat di RSPP ?

Kamis, 9 September 2021 | 13:52 WIB
X